Berkenalan Dengan Dixie

July 1, 2020hellodiasporia

Salah satu pendiri Diasporia, Dixie, sekarang menetap di Gothenburg, Swedia setelah sebelumnya berpindah-pindah kota di Indonesia dan Inggris. Dixie saat ini sedang meniti karir di bidang Digital Marketing, memperdalam bahasa Swedia, dan sedang berusaha beradaptasi dengan cuaca dingin . Yuk, kenalan lebih lanjut dengan Dixie! 

Hai Dixie, boleh ceritain nggak alasan kamu memutuskan pindah ke Swedia dari Inggris? 

Waktu itu aku & cowokku tinggal di Inggris, dan kita emang punya keinginan buat tinggal di luar Inggirs. Rencana ini dipercepat karena Brexit, karena takutnya makin ribet kalo pindah setelah Brexit. Waktu itu aku ngunjungin adikku yang tinggal di Swedia, dan langsung suka dengan negaranya! Jadi deh kita mulai fokus cari kerja di Swedia, dan cowokku duluan dapet kerjaan, jadi kita pindah.

Selain bahasa, apa aja sih tantangan terbesar beradaptasi dengan hidup di Swedia, dan bagaimana cara kamu mengatasinya? 

Tantangan terbesarku adalah cuaca dan kehidupan sosial. Gothenburg terkenal banget dengan cuacanya yang jelek (dingin, hujan, & berangin), tapi lama-lama yah bisa dibiasain setelah tau cara berpakaian yang bener dan investasi sama baju-baju berkualitas (dulu kan sukanya cari yang murah aja, sekarang gapapa lah bayar mahal dikit asal anget dan tahan lama hehe). Kalo kehidupan sosial, jujur aku masih struggle karena kadang-kadang rasanya kesepian banget. Walaupun ketemu orang baru gampang karena banyak meetups dan acara-acara lain, tapi sampe ada yang jadi temen deket itu susah banget. Belum lagi orang Swedia cenderung reserved, jadi aku ngerasa makin susah buat punya temen yang lumayan deket.

Sekarang kita ngomongin bahasa ya. Kamu sering cerita di blog pribadi kamu kalau kamu sedang belajar bahasa Swedia kan. Tapi ceritain dong, kira – kira seberapa penting sih untuk fasih bahasa Swedia kalau tinggal disana?

Sebenernya kalo untuk sekedar komunikasi, hampir semua orang Swedia bahasa Inggrisnya bagus banget, jadi masih cenderung ‘gampang’ kalo misalnya perlu ke supermarket atau berurusan di kantor pemerintahan. Tapi buat aku, ga bisa bahasa Swedia bikin frustrasi banget. Belanja groceries aja lama banget karena barangnya satu-satu harus diterjemahin dulu, ada pengumuman di bus atau tram sering ga ngerti ada apa. Belum lagi, aku ngerasa ga bisa bahasa Swedia juga ngebatasin peluang untuk dapet kerja, karena kerjaanku di bidang marketing, kebanyakan kerjaan butuh yang bisa bahasa Swedia. Aku juga ngerasa dengan bisa bahasa Swedia walaupun sedikit, lebih gampang untuk berteman dengan orang-orang lokal.

Setelah setahun lebih di Swedia, sekarang kegiatan kamu apa aja? Ceritain dong tipikal hari kamu di Swedia…

Sekarang aku kegiatannya kerja, belajar bahasa Swedia, dan mengeksplorasi tempat-tempat Gothenburg (baru 1,5 tahun jadi masih lumayan banyak yang baru dan bisa dieksplor). 

Tipikal hari aku, Senin sampe Jumat standard aja; ngantor, pulang kerja kadang belajar bahasa Swedia atau baca buku. Kalo weekend biasa aku eksplor restoran, bar, hutan, taman, danau, atau bahkan pulau di sekitaran Gothenburg.

Delsjön, danau di Gothenburg yang merupakan salah satu tempat favorit Dixie.

Kamu kan sekarang sudah bekerja di sebuah perusahaan lokal Swedia, ceritain dong tips untuk dapat kerja di Swedia sebagai pendatang, dan apa hal utama yang mereka cari? 

Dari pengalamanku (mungkin beda ya tiap orang), biasanya mereka cari yang beneran punya pengalaman. Semua kerjaan sih gitu ya, tapi aku ngerasa di sini pengalaman itu aset yang berharga banget, dan seringnya digali dalem banget pas interview. 

Untuk tips, yang paling penting di sini adalah networking & LinkedIn. Sekali lagi, standard mungkin ya, tapi aku ngerasa di sini jauh banget kesempatan diterimanya kalo lewat networking, dibanding apply lewat jalur biasa. Profil LinkedIn juga usahakan update, karena banyak headhunter yang nyari kandidat di sini (ini juga udah terbukti dari pengalamanku & banyak temen yang dikontak headhunter lewat LinkedIn). Satu lagi, tunjukin kalo kita bisa dan/atau sedang belajar bahasa Swedia. 

Menurut Dixie, apa perbedaan antara suasana kerja di Swedia dan di Indonesia? 

Di Swedia, orang-orang kerjanya efisien banget. Misalnya meeting, semua udah disiapin sebelumnya jadi meeting-nya singkat & padat. Mereka juga mendukung banget work-life balance, dan juga kesehatan pekerjanya. Banyak perusahaan (termasuk perusahaanku) yang ngasih jatah 1 jam per minggu untuk olahraga yang bisa diambil dari jam kerja. Di sini juga lebih fleksibel, dalam artian bisa kerja dari rumah kalo perlu dan jam kantornya lumayan bebas (asal jumlah jam kerjanya tetep bener ya).

Salah satu tempat favorit lain di Gothenburg, Slottskogen (yang sering dijuluki ‘Central Park-nya Gothenburg).

Menurut Dixie, apa sih 3 tips supaya perempuan Indonesia bisa sukses hidup di perantauan, apapun statusnya? 

Semangat belajar, sabar, dan gigih. Mulai hidup di perantauan itu seringnya mulai dari 0 untuk semuanya, dan butuh usaha ekstra dan banyak-banyak sabar untuk dapetin yang kita mau.

Selain bekerja, bagaimana kamu berusaha untuk membangun hidup lagi di Swedia, dan tips – tips apa yang bisa kamu bagi ke teman – teman Diasporia? 

Saran aku sebenernya umum & klise, tapi ini ngebantu aku banget: immerse yourself in everything – the language, the culture, the nature, the habits, etc. Cari temen, ikut acara-acara lokal, belajar kebiasaan orang-orang di sini… semuanya ngebantu. Rasa kesepian & homesick dulu sering banget mampir di awal karena semuanya rasanya asing, tapi sekarang, setelah terbiasa, jadi makin gampang untuk menjalani & menikmati hidup di sini.

Bisa cerita ga alasan personal, atau latar belakang kamu mulai kepikiran membuat wadah untuk perempuan Indonesia di perantauan (aka Diasporia)?

Aku ngikutin update banyak teman Indonesia di perantauan, baik lewat blog ataupun media sosial. Waktu baru pindah ke Sewdia, aku lumayan menderita juga dengan masalah-masalah yang ternyata umum banget dialamin perantau, terutama perempuan. Setelah ngobrol dan saling curhat sama Christa, rasanya lega karena Christa ngerti banget yang aku alamin. Jadi deh kita kepikiran buat bikin wadah buat teman – teman senasib, perempuan Indonesia di perantauan.

Harapan-harapan untuk Diasporia?

Aku pengen Diasporia bisa jadi wadah sharing & informasi buat perempuan Indonesia di perantauan, baik itu buat kerjaan, kehidupan sosial, ataupun hal lainnya. Semoga dengan berbagi cerita, tips, atau struggles, temen2 Diasporia bisa ngebantu satu sama lain.

Leave a comment

Your email address will not be published. Required fields are marked *

Prev Post

Berkenalan Dengan Christa

July 1, 2020

Next Post

Vira Cania Arman: Dari S2, Mencari Kerja, Hingga Bekerja di Belanda

July 5, 2020