Kartika Arifin: Pengalaman Hidup di Sydney Bersama Keluarga

October 18, 2020hellodiasporia

Kartika Arifin atau biasa dipanggil Kaka saat ini bermukim di Sydney, Australia bersama suami dan kedua anaknya. Kaka pertama kali pindah ke Sydney tahun 2017, sempat kembali ke Indonesia selama setahun dan saat ini kembali menetap di Sydney. Setelah bertahun-tahun meniti karir, saat ini Kaka sedang menikmati waktunya sebagai ibu rumah tangga, sambil menyalurkan hobi beres-beres lewat project XLalu.rapih

Proses Adaptasi di Sydney dan Navigasi Pergantian Status Dari Ibu Bekerja Jadi Ibu Rumah Tangga

Hai Kaka, boleh ceritain sedikit tentang background kamu ngga? 

Hi Diasporia, aku Kaka, sekarang menetap di Sydney bersama keluarga. Pertama kali pindah ke Sydney sekitar pertengahan 2017, pertamanya karena suamiku dapet assignment dari kantornya. Dulu niatnya pindah ke Sydney ikut suami aja, eh taunya pas banget di kantorku juga ada vacant position untuk Sydney office, jadi aku sempat kerja juga.

Nah assignment suamiku tuh harusnya cuma sekitar setaun, jadi di akhir taun 2018 aku memutuskan pulang dulu ke Jakarta karena mau melahirkan anak ke 2, dengan pertimbangan di sini ngga ada yang bantuin nanti abis lahiran. Kebetulan juga waktu itu ada tawaran kerjaan yang cocok juga di Jakarta. Long story short, sampai hampir setaun aku pulang di Jakarta, suami aku malah ngga dipulangin juga, jadi kita sempat LDR tuh. Walaupun suamiku pulang sebulan sekali ke Jakarta, tapi tetap aja ngga enak, apalagi buat anak-anak. Akhirnya, di awal 2020 kami sepakat buat aku dan anak-anak balik lagi ke Sydney. 

Apa sih tantangan terbesar ketika pindah ke Sydney, dan bagaimana cara mengatasinya? 

Waktu pertama kali kesini tahun 2017 itu, tantangan terbesarnya adalah ngga ada yang bantuin di rumah, hahaha. Kita kan sebagai orang Indonesia cenderung udah biasa punya helper dirumah. Ini sempet bikin capek banget sih rasanya, karena weekdays waktuku abis buat kerja, weekend abis buat beres-beres. Rasanya hampir ngga ada waktu buat nikmatin Sydney. Untungnya suamiku tipe yang hands-on banget sih sama urusan rumah, jadi ya kita bagi-bagi aja, semua dikerjain sama-sama, jadi lumayan teratasi lha. 

Gimana navigasi pergantian status dari ibu bekerja menjadi ibu rumah tangga, ada cerita yang bisa di share ke pembaca Diasporia ngga? 

Waktu pertama kali pindah tuh aku sempat merasa agak stress. Jadi, aku belajar dari pengalaman waktu itu, dan juga karena sekarang aku udah punya 2 anak (yang besar pas banget akan mulai sekolah), aku ingin kepindahan kali ini tuh lebih santai, inginnya lebih bisa menikmati kehidupan di sini. Makanya, aku mutusin ngga mau langsung kerja, mau settle down dulu, mau liat dulu ritme nya, baru mungkin nanti cari kerja yang ngga full time. Jadi, kemarin itu selama 6 bulan terakhir di Jakarta aku sudah mulai slowing down di sisi pekerjaan, lebih santai, supaya ngga terlalu kaget juga pas berhenti kerja.

Seharusnya aku balik ke Sydney bulan Juli 2020, tapi karena pandemic akhirnya kita harus berangkat lebih cepat, bulan Maret 2020. Sedangkan aku sebenarnya baru resign bulan Juni, jadi selama 3 bulan di sini aku masih WFH dari Sydney. Nah ini sangat membantu proses transisi sih, dari bekerja ke full time mom. Jadi kaya ada bridging period gitu, dari full time kerja di kantor yang 9-6 di Jakarta, terus masih kerja tapi di rumah selama 3 bulan pertama di Sydney, sampai akhirnya pada saatnya resign ya emang berasa udah siap. Aku juga bisa menikmati flow nya megang rumah dan anak – anak, dan merasa seru sama rutinitas baru yaitu nyiapin anak sekolah, nganter, main ke playground, dampingin bikin PR, dan hal lain yang dulu nggak bisa aku lakukan karena kerja full-time (kalaupun bisa, musti cuti dulu hehe). 

Dulu sempat kepikiran takut bosan, sekarang sih (mungkin karna masih baru juga kali ya) masih nikmatin banget hal-hal yang dulu ngga bisa aku lakukan, misalnya bisa jogging abis nganterin anak sekolah, bisa ke supermaket kapan aja ngga perlu nunggu weekend atau pulang kerja, bisa beresin rumah kapan aja, intinya kualitas hidup aku sejauh ini membaik banget deh hehehe.

Untuk me-time ya memang dibantu banget sama suami aku yang memang sangat hands-on sama urusan rumah. Jadi kalau aku butuh me-time dia akan megang anak-anak dulu. Kadang me-time tuh juga bisa ketika aku jogging, sambil denger musik atau podcast lucu, walaupun aku selalu jalan sama anakku yang bayi, tapi most of the time dia akan tidur pada saat aku bawa jalan hehehe.

Pengalaman Hidup Di Sydney

Sebagai seorang ibu 2 anak, apa perbedaan gaya hidup dari segi membersarkan anak-anak di Indonesia dan Australia? 

Sejauh ini yang paling berasa beda ya itu, di Jakarta tuh ada helper nya, satu anak satu nanny hahaha, jadi banyak yang bisa di delegasiin. Enaknya kalau kita capek ada yang nolongin, jadi kita bisa menyalurkan energi kita ke hal lain, misalnya bisa lebih banyak main sama anak-anak.

Kalau di sini karena semuanya urus sendiri, kadang rasanya capek banget, jadi waktu mainnya kurang. Tapi, enaknya tuh aku rasa kualitas hidupnya lebih baik sih, misalnya buat hal-hal dasar seperti air dan udara yang lebih bersih, sistem pendidikan yang lebih baik dan affordable, fasilitas publik yang lebih nyaman. Dan karena ga ada helper, bonding antara kita sekeluarga jadi lebih erat, kerja sama antara aku dan suami pun jadi lebih kerasa. Menurutku sih di mana aja pasti ada positif negatif nya, tinggal kita aja yang harus pintar menikmati kondisi yang kita pilih, dan fokus sama sisi positifnya. 

Untuk sekolah anak, kalau pilih public school, ada sistem zonasi. Jadi kita cuma bisa daftar di sekolah sekitar tempat tinggal kita, kecuali ada alasan tertentu. Nah, karena anak-anak sekolah di sekitar lingkungan rumah, otomatis semua teman sekolahnya juga tetangga. Jadi, kalau anak-anak main di playground atau ke perpustakaan pulang sekolah, ya ketemunya dia-dia lagi. Besar kesempatan mereka untuk tumbuh besar bareng, dan ini hal unik buatku yang tumbuh besar di Indonesia. Bagiku dulu, biasanya teman sekolah beda, teman komplek beda lagi. 

 

Ada ngga kebiasaan orang lokal yang sudah menular ke gaya hidup Kaka dan keluarga sekarang ini? 

Yang paling berasa sih naik transportasi umum dan kebiasaan jalan ya. Di Indonesia kita emang ngga terbiasa naik transportasi umum, selain masalah jarak yang jauh, juga memang harus diakui fasilitasnya ga senyaman di sini. Di Sydney kita terbiasa untuk jalan jalan naik trasportasi umum seperti kereta dan ferry. 

Selain itu juga kebiasaan jalan kaki, kalau ini mungkin didukung suhu yang lebih bersahabat juga sih buat jalan, ngga gerah, jadi betah betah aja hehe.

Ceritain dong tentang kehidupan keluarga di Sydney. Apa aja kegiatan hiburan bersama yang bisa dilakukan bersama keluarga? 

Kebetulan kita milih tinggal di daerah suburb yang sangat bersahabat untuk keluarga, jadi kita punya banyak hiburan di sekitar rumah dan ngga perlu pergi jauh buat beraktivitas sama anak-anak. Biasanya kita jalan-jalan sekalian olahraga sekeluarga. Pas banget anakku yang pertama baru bisa naik sepeda, jadi suamiku sering lari sekalian temenin dia naik sepeda, sementara aku  dan si kecil jalan aja, karena jogging track di sekitar sini sangat menyenangkan! 

Di sekitar apartemen kita juga banyak playground, taman, dan fasilitas publik untuk keluarga seperti kolam renang dan perpustakaan umum (dengan koleksi buku anak yang banyak banget, dan gratis!). Selain itu kalau lagi ada waktu lebih kita juga suka explore agak jauh ke pantai atau gunung buat variasi. Hal-hal kaya gini sih yang kerasa mewah banget buat aku dibanding di Jakarta karena di sana apa-apa jauh dan macet banget. 

Ada tips yang bisa di share ke pembaca Diasporia ngga soal hidup di Sydney? Siapa tau ada pembaca yang kebetulan baru pindah atau rencana mau pindah ke Sydney juga. 

Tips untuk yang baru atau akan pindah ke Sydney, yang paling penting adalah pilih suburb yang sesuai kebutuhan, pastikan udah survei sebaik-baik nya mengenai daerah tempat tinggal pilihan kalian. Pikirkan baik baik juga sebelum menentukan jenis hunian yang kalian mau, misalnya rumah atau apartemen. Keluargaku saat ini lebih milih apartemen karena rumah di sini cenderung gede banget dengan halaman yang juga gede, jadi perawatan nya agak PR ya hehe… lagian, anak-anakku juga masih kecil kan. 

Untuk komunitas Indonesia di sini kayaknya banyak banget, ada banyak group di FB kalo mau explore. Aku sih ngga ikut komunitas tertentu ya, tapi malah ketemu sesama orang Indonesia di sekolah anakku, karena ada beberapa keluarga Indonesia juga yang tinggal di daerahku. Kalau makanan Indonesia sih banyak, salah satu favorit keluargaku adalah ayam penyet Ria hehe, tiap weekend harus makan disitu! 

Walaupun transportasi umum di sini sangat nyaman, aku menyarankan untuk tetap beli mobil, karena mobil di sini murah banget, dan dengan adanya mobil kan keluarga kalian jadi bisa jalan-jalan ke tempat wisata yang agak jauh, atau bahkan road trip ke negara bagian lain. 

Nah poin terakhir yang aku mau share sih soal ngurus rumah di perantauan. Karena aku pada dasarnya suka banget beres-beres, aku malah suka harus ngurus rumah sendiri. Rasanya jadi bisa ngatur semuanya sesuai standarku sendiri hahaha. Saking hobinya beres-beres dan sekarang aku masih dirumah aja, kalau ada waktu luang sekarang aku lagi suka sharing soal tips ngerapihin rumah di IG  @mutikaka, projectnya aku namain XLalu.rapih :). XL itu dari nama anak-anakku, Xabi dan Liam hehe. Harapannya bisa memberikan inspirasi buat teman-teman yang pengen rapih-rapih atau malah bisa bantu kalau mungkin punya kendala buat rapih-rapih :). 


*semua foto diambil oleh @picopiik, disediakan oleh Kartika Arifin dan diterbitkan atas izin yang bersangkutan.

Leave a comment

Your email address will not be published. Required fields are marked *

Prev Post

Karina Indrasari: Karir dan Kehidupan Sebagai Grad Student di Amerika Serikat

October 11, 2020